MANUALDERECETAS

Blog Informasi

Category: F1

Apakah Kimi Raikkonen Sebaiknya Pensiun Saja?

Kimi Raikkonen menyebabkan kegemparan di dunia Formula 1 pada Selasa (11/9/2018) setelah ia mengumumkan bahwa ia akan pindah ke tim Alfa Romeo Sauber di musim 2019 dan 2020. Kepergian Kimi dari timnya saat ini, Ferrari, sudah dicurigai oleh banyak orang. Ada rumor bahwa kursi Kimi akan diberikan kepada pembalap muda Monaco, Charles Leclerc, yang saat ini mencalonkan diri untuk Sauber. Kimi diperkirakan akan pensiun pada akhir musim ini, mengikuti jejak teman-teman sekelasnya, Fernando Alonso, yang memutuskan untuk berhenti balap jet. Tetapi tampaknya Kimi sebenarnya telah menandatangani kontrak dengan Sauber, tim yang lebih rendah, yang juga merupakan tim pertama yang bertahan di F1 selama dua musim berikutnya.

Keputusan ini tentu saja memicu perdebatan antara jurnalis dan penggemar. Para penggemar Iceman, dijuluki Kimi, senang melihat pembalap favoritnya berjuang untuk jet darat hingga akhir musim 2020. Kemudian penggemar lain juga senang karena “hiburan” dari radio tim yang disiarkan selama balapan masih ada karena Kimi sering dikenal tampil ketika berbicara dengan timnya di radio, juga disiarkan di televisi. Di sisi lain, ada juga banyak penggemar yang kecewa karena mereka percaya bahwa kinerja Kimi saat ini tidak seperti Kimis, yang dulunya adalah juara dunia di musim 2007, jadi pensiun lebih baik. Menurut mereka, kursi Sauber juga harus diberikan kepada pembalap debutan potensial yang masih memiliki karir panjang, seperti Antonio Giovinazzi, Antonio Fuoco atau Nyck de Vries.

Kimi memulai karirnya di ajang jet darat sejak musim 2001 bersama Sauber Petronas. Pada saat itu kedatangannya di F1 cukup kontroversial karena Finn sangat tidak berpengalaman, sehingga keputusan FIA untuk memberikan Kimi Superlisence ditentang oleh berbagai pihak. Bahkan, musim pertama dilewati dengan sangat baik oleh Kimi, yang berada di posisi ke-10 pada akhir penempatan musim. Dia kemudian pindah ke tim McLaren-Mercedes selama musim 2002 untuk mengisi kursi yang ditinggalkan oleh mantan juara Piala Dunia Finlandia Mika Hakkinen. Kariernya menjadi semakin sulit di tim ini.

Pada musim 2003 ia sangat dekat dengan gelar Juara Dunia F1. Perbedaan antara Kimi dan juara dunia Michael Schumacher hanya 2 poin. Kemudian pada tahun 2005 ia juga mengalami musim yang baik dan ia kembali ke tempat kedua di posisi terakhir di bawah Fernando Alonso. Puncak karirnya adalah di musim 2007 ketika ia pindah ke Ferrari dan memenangkan piala dunia. Persaingan sangat ketat hingga akhir musim. Untuk balapan terakhir di Brasil, Lewis Hamilton menjadi favorit juara dunia dengan 107 poin. Sedangkan penantang lainnya, yaitu Fernando Alonso dan Kimi Raikkonen, masing-masing memiliki 103 poin dan 100 poin.

Namun ternyata Hamilton hanya mampu finis di posisi 7 dan Alonso di posisi 3. Sementara Kimi mampu memenangkan lomba, mengamankan 10 poin, ia menjadi juara dunia karena baik Hamilton maupun Alonso hanya menerima 109 poin. Setelah musim 2009, Kimi memutuskan untuk meninggalkan Formula 1. Dia mencoba beberapa tantangan baru, seperti balap reli dan NASCAR, sebelum kembali ke trek landjet dengan Lotus di musim 2012.

Di musim comeback-nya, penampilan Kimi sangat bagus karena mampu menduduki posisi 3 di klasifikasi akhir. Kemenangannya di Grand Prix Abu Dhabi, bersama dengan wawancara radio meminta timnya untuk tetap diam, menjadi momen ikonik hari ini. Terakhir kali ia memenangkan perlombaan adalah di tim Lotus, tepat di pembuka musim 2013 di Grand Prix Australia. Dimulai dengan musim 2014, Kimi kembali ke roda jet “Prancing Horse”. Bersama dengan Fernando Alonso dan kemudian Sebastian Vettel, ia berjuang bersama untuk membawa Ferrari kembali ke dunia kompetisi Piala Dunia. Waktu mesin Turbo Hybrid V6 dijalankan oleh Mercedes sejak 2014 dan kemunduran kinerja Kimi sebagai pembalap mewarnai perjalanan keduanya dengan Ferrari.

Momen manis datang ke GP Italia kemarin karena dia berhasil menunjukkan bahwa Kimi Raikkonen belum kedaluwarsa. Dia menjadi pembalap di sekitar sirkuit dengan kecepatan rata-rata tertinggi dalam sejarah Formula 1 dan mengalahkan rekor Juan Pablo Montoya di musim 2004 di sirkuit yang sama. Kimi juga menjadi pembalap tertua dekade ini dan menempati posisi pole pada usia 38, 320 hari. Namun sayangnya, pada saat balapan besok, Kimi harus rela finis di posisi ke-2 karena kesalahan strategi dari timnya.

Rahasia Kesuksesan Besar Ferrari di Formula 1

Scuderia Ferrari sebagai salah satu tim Formula 1 (F1) terbesar tidak asing dengan penggemar jet darat dan mobil. Tim Kuda Prancing tidak hanya akrab dengan mobil merah muda, tetapi juga tim yang paling sukses di F1. Ferrari telah berpartisipasi sejak berpartisipasi dalam acara balap tercepat di dunia pada tahun 1950 dan telah mencapai rekor 16 konstruktor kejuaraan dunia dan mengantarkan setidaknya 9 pembalap untuk memenangkan gelar dunia seperti Alberto Ascari, Juan Manuel Fangio, John Surtees, Niki Lauda, ​​Michael Schumacher dan Kimi Raikkonen. Apa yang membuat Ferrari menjadi tim yang begitu kaya gelar dan kaya akan sejarah? Yayasan tim, dibangun dengan keselamatan dan keandalan pendiri Enzo Ferrari, membuat tim dari Maranello, Italia, masih menjadi tim yang sangat dihormati dalam balapan F1.

Sumber daya yang dimiliki Ferrari tidak kalah menakjubkan, semua elemen dan bahan untuk menjadi pemimpin yang dimiliki oleh Ferrari. Tidak heran para pembalap top selalu menghiasi jajaran Ferrari, misalnya Fernando Alonso, Felipe Massa, Sebastian Vettel dan Charles Leclerc.

Setelah kematian Enzo Ferrari, semangat Enzo terus didukung oleh semua elemen tim. Semangat untuk master dan selalu berada di garis depan kehidupan selalu rahmat perjalanan perjuangan tim Ferrari. Itulah sebabnya Ferrari selalu mengupayakan inovasi untuk tetap menjadi yang paling mengancam di jalur balap melalui mesin yang kompeten dan kuat, teknologi komputer terbaru, desain halus, dan lainnya. Pertarungan Ferrari tentu tidak sendirian, harus ada dukungan yang dapat membantu Ferrari mencapai kejayaan. Mereka memahami dengan siapa harus bekerja, terutama dalam hal teknis seperti bagian-bagian mesin, seperti pelumas dan bahan bakar, untuk menghasilkan tenaga yang selalu membawa kemuliaan. Ferrari bekerja sama dengan Shell untuk mendukung pertempuran mereka untuk mendapatkan kekuatan di F1.

Shell telah bekerja dengan Ferrari sejak 1950, selalu menjadi mitra yang memainkan peran penting dalam memasok Piala Dunia ke Maranello. Salah satunya adalah pasokan bahan bakar Shell terbaru, V-Power. V-Power Shell dengan teknologi DYNAFLEX membantu menghilangkan hingga 80% simpanan engine, sehingga selain meningkatkan kondisi engine, ia juga membantu memaksimalkan energi bahan bakar dan menghasilkan tenaga yang kuat.

Efisiensi dan kinerja mesin tanpa keraguan. Shell V-Power mampu menghasilkan mesin yang kuat dan memiliki daya tahan yang sangat baik, tetapi tidak membuang energi karena teknologi DYNAFLEX mengandung molekul tiga kali lebih banyak yang mengurangi gesekan, menghabiskan begitu banyak energi dan dapat meningkatkan efisiensi dan kinerja mesin. Tidak mengherankan, Shell V-Power selalu berhasil mendorong Ferrari untuk terus memenangkan kejuaraan, seperti Michael Schumacher dengan 5 dari 7 gelar dunianya dengan Ferrari berkat Shell V-Power terbaru yang dapat mendukung kinerja mobilnya, Kimi Raikkonen dengan judul pada tahun 2007 berkat teknologi superior Shell V-Power dan Sebastian Vettel selalu yang tercepat karena Shell V-Power selalu dapat diandalkan.

Bahan bakar terbaru Shell dari lintasan kesuksesan kini tersedia untuk mobil Anda. Shell V-Power untuk jalan raya menggunakan 99% dari bahan yang sama dengan Ferrari di balapan F1, jadi Anda tidak perlu meragukan kualitas yang ditawarkan Shell. Teknologi DYNAFLEX dapat meningkatkan kinerja dan efisiensi mesin Anda dan menjaganya tetap bersih, dingin, dan bertenaga. Shell V-Power membantu merawat mesin Anda sehingga perawatan mesin dapat dikurangi, hemat biaya, tetapi mesin tetap dapat diandalkan. Bahan bakar sempurna untuk mesin mobil Shell Anda. Terbukti secara ilmiah dan terbukti berhasil dengan Scuderia Ferrari. Shell V-Power dengan teknologi DYNAFLEX, efisiensi dan kinerja di jalan untuk mobil Anda.

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén